Hadirilah  pembukaan pameran “MAESTRO YANG TAK TAMPAK”
Sabtu, 11 Februari 2023
Pukul 16:00 WIB
Galeri Pandeng, FSMR
Dibuka oleh: Prof. Drs. Soeprapto Soedjono., M.F.A., Ph.D.
Kurator pameran: Wahyudin
Pameran akan dimeriahkan acara diskusi dan perupa bicara fotografi dan film dokumenter pada pukul 19:00.

“MAESTRO YANG TAK TAMPAK
Bayangkanlah Batak tanpa ulos?

Itulah bayangan-pertanyaan paling menggelisahkan Dewi Sartika Bukit (l. 1981) setelah bertemu dengan seorang perempuan pengulos di sebuah kampung di sekitar Danau Toba, Sumatera Utara, pada 2018.

Dengan bayangan-pertanyaan itu, Dewi Sartika Bukit terpanggil untuk menjawabnya secara saksama melalui riset etnografis pada akhir 2022. Hasilnya, ratusan foto dan film dokumenter yang meyakinkan bahwa tanpa ulos dan perempuan pengulos, Batak akan kehilangan “nama” sehingga Batak bakal “berlubang” di jantung kebudayaannya.

Itu sebabnya, ulos bukan sekadar selembar kain, melainkan penanda eksistensial Batak. Itu sebabnya pula perempuan pengulos bukan pembuat kain belaka, melainkan pencipta dan penjaga martabat Batak. Tanpa mereka, bisa dipastikan, ulos akan punah dan sirna pulalah sesuatu yang berharga dalam kebudayaan Batak.

Maka, bisa dimengerti jika Dewi Sartika Bukit, alumnus Jurusan Fotografi, Fakultas Seni Media Rekam (FSMR), Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta, dengan foto dan film dokumenter, berikhtiar memberikan apresiasi kepada ulos dan perempuan pembuat ulos yang hampir-hampir tak teracuhkan, kalau bukan tersia-siakan, di sejumlah kampung di seputar Danau Toba.

Dengan itu, tepatlah jika Dewi Sartika Bukit, yang juga merupakan alumnus Program Pascasarjana Penciptaan Fotografi ISI Yogyakarta ini mengakui dan menghormati perempuan pengulos dalam ratusan foto dan film dokumenter sebagai “Maestro yang Tak Tampak”.

Ratusan foto dan film dokumenter itu bisa kita saksikan dalam pameran “Maestro yang Tak Tampak” di Galeri Pandeng, 11-15 Februari 2023, dengan jam buka galeri pukul 09.00-16.00 WIB. (AS)

Bagikan